Kamis, 09 Juli 2020


Bagi saya buku ini sangat memiliki isi yang luar biasa bagi pembacanya dalam membentuk orang yang memiliki kompeten di bidangnya. Kalau konsep blink karya Malcolm Gladwell ini benar-benar diterapkan dalam kehidupan setiap orang di bidang yang sudah dtekuninya bertahun-tahun, maka tentu bisa saja blink ini menjadi bagian hidupnya. Kalau kita membaca pendahuluan dari buku berjudul BLINK: Kemampuan Berpikir tanpa berpikir ini, maka kita akan bisa menangkap apa maksud dari penulis tersebut. Mengasah diri untuk menjadi bagian apa yang kita tekuni memang menjadi hal penting hingga kita benar-benar menguasai apa yang kita dalami tersebut dan menjadi bagian hidup kita. Walaupun tentu saja buku ini bukan berbicara mengenai penguasaan, tapi lebih kepada bagaimana seseorang menjadi orang yang mumpuni dalam mengambil keputusan tepat dalam waktu yang sekejab. Makanya disebut sebagai berpikir tanpa berpikir.

Kalau Gladwell mengambil ilustrasi yang sangat tepat untuk menggambarkan maksud dari apa yang dituangkan dalam bukunya ini dengan mengambil peristiwa bagaimana menilai sebuah patung original dan tidak hanya dengan melihat sekilas. Sementara yang lain melakukan penelitian dengan berbagai macam dukungan seperti surat-surat, serta sejarahnya untuk menjadi bukti originalitas patung palsu tapi dipoles supaya bisa dianggap asli supaya memiliki nilai yang tinggi. Sementara orang yang menggunakan blink hanya dengan melihat dari dua detik pertama akan memberikan pemahaman yang sempurna karena penggunaan kemampuan bawah sadar.

Awalnya saya sendiri ketika membawa buku ini seperti cenderung kepada meramal apa yang dianalisa oleh seseorang yang menggunakan blink ini. Karena bayangkan, hanya dengan analisa yang begitu cepat dan bahkan disebut dua detik pertama bisa memberikan pengertian yang tuntas dalam melihat dan menilai sebuah hal. Sementara orang lain bisa saja melakukan analisa yang membutuhkan waktu yang sangat panjang dan melelahkan. Bahkan dengan mencari berbagai alat bukti dan dukungan sebelum kesimpulan diambil. Itupun belum tentu bisa menjadi jaminan hal tersebut bisa menjawab persoalan atau pertanyaan. Blink memang seperti memberi jalan bagi siapapun untuk menjadi ahli dalam apa yang ditekuninya.

Tapi membaca buku ini saya jadi teringat ketika saya mencari tukang untuk membuat sipiteng baru di rumah saya karena ternyata sipiteng lama saya sangat kecil. Teman saya merekomendasikan seorang tukang yang memang ahli dalam soal tanah termasuk bagaimana kontur tanah dan lain sebagainya. Teman saya sangat yakin dia akan bisa menyelesaikan persoalan yang sedang saya hadapi. Ketika hampir selesai pengerjaan pembuatan sipiteng saya tersebut tukang tersebut menuju ke belakang rumah di mana ada gudang peralatan di sana. Ketika ia menginjakkan kaki di gudang tersebut, ia langsung bilang, "Pak, tanah bagian bawah gudang itu di bawahnya kosong pak," ujarnya. Ah, mana mungkin pak? Jawab saya. Ia, saya merasa ketika berjalan ke gudang itu bunyinya menunjukkan di bawahnya kosong.

Awalnya saya berpikir, mungkin tukang tersebut karena sudah mau selesai pengerjaan pembuatan sipiteng, dia masih butuh perkerjaan. Tapi pikiran negatif saya itu benar-benar mempermalukan saya. Karena ketika saya mencoba mengikuti pikiran tukang tersebut dengan membongkar bagian gudang tersebut, membenarkan apa yang disampaikan oleh pak tukang yang baik hati tersebut. Ternyata, itulah pangkal di mana selama ini rumah saya kemasukan air dari belakang rumah yang memang berdekatan dengan sungai. Rupanya, perkiraan sang tukang tersebut benar. Dia membongkar bagian bawah gudang itu dan harus dimasukkan air untuk memadatkan sebelum diisi benda pata dan kemudian disemen supaya tidak lagi kosong di dalam tanahnya.


Ide Dari Buku . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates