Jumat, 05 Februari 2021

loading...

 


Mendekati Hari Raya Imlek di mana tahun ini jatuh pada tanggal 12 Februari tentu kita langsung mengingat kawan-kawan, teman, saudara, handai taulan, tetangga yang berasal dari etnis China. Tahun Baru Imlek ini dalam kalender China, Tahun 2572 yang merupakan Tahun Kerbau Logam. Karena di berbagai tempat termasuk di Indonesia mereka dapat hidup dan beradaptasi dengan lingkungan sekitarnya yang bisa kita jumpai di berbagai tempat. Sehingga kita bisa berjumpa dengan mereka dalam berbagai bentuk kepentingan. Seperti interaksi jual beli, interaksi lewat keagamaan, pendidikan dan ragam interaksi lainnya. Redaksi Idebuku.com merasa perlu secara khusus membongkar rak-rak buku dan mencari bacaan yang berhubungan dengan budaya atau etos kerja dan lain sebagainya dari teman-teman Tionghoa ini. Dan buku yang didapatkan adalah buku khusus yang berbicara mengenai bagaimana kita bisa belajar menjadi kaya dengan cara China. 


Judul              : Jadi Kaya Cara China

Pengarang     : Michael Justin Lee

Penerbit         : Bhuana Ilmu Popular (Kelompok Gramedia)

Tahun Terbit  : Jakarta, 2013

Halaman        : 216 halaman

Tidak dapat disangkal bahwa ekonomi negeri China memiliki perkembangan yang sangat pesat dan bahkan dianggap melampui negara-negara maju lainnya. Bahkan IMF memperkirakan tahun 2021 ini mengalami pertumbuhan 8,1%. Tentu saja ini domainnya para ekonom untuk membahasnya, tapi peningkatan yang luar biasa di saat-saat pandemi COVID-19 seperti sekarang ini sesuatu yang luar biasa. Kalau kita mendengar mengenai negeri China, sebenarnya negara tersebut sudah disebut-sebut dengan sebutan positif. Misalkan saja, kata "tuntutlah ilmu sampai ke negeri China." Atau seperti kata pendahuluan dari buku yang ada di tangan Redaksi ini mengutip apa yang disampaikan oleh Napoleon Bonaparte, "Biarkan China tidur, karena ketika ia bangun, ia akan mengguncang dunia."  Walaupun tidak tahu bagaimana Napoleon ketika melihat negeri China kala itu, tapi tentu saja, beberapa tahun belakangan banyak orang baik itu dalam dunia bisnis maupun politik, merasakan apa yang diramalkan oleh tokoh dunia tersebut.

Amerika Serikat sendiri sebagai negara adi kuasa merasa kewalahan dengan perkembangan China tersebut, sehingga pada jaman Presiden Trump berbagai usaha dilakukan untuk membendung perkembangan yang dilakukan oleh China sehingga beberapa kali mengalami ketegangan dari kedua negara tersebut. Tapi itu urusan negara. Di berbagai negara juga orang-orang China mengalami keberhasilan yang benar-benar memukau. Makanya, ketimbang kita hanya menjadi penonton untuk menyaksikan keberhasilan orang lain, kenapa kita tidak belajar dari mereka, bagaimana cara mereka bekerja. Kunci utamanya adalah kerja keras.

Makanya penulis buku ini menyampaikan pesan yang mewarnai seluruh isi buku ini yaitu, siapapun dapat mencapai kesuksesan sama seperti yang diraih orang China di manapun berada. Memang terkadang kita ini sering menyaksikan dan menjadi perenungan atas pertanyaan, "apa yang membuat  sebagian orang lebih makmur daripada yang lain?" ara ahli ekonomi dengan berbagai teorinya mengungkapkan banyak hal yang salah satunya adalanya modal. Namun modal itu bukan hanya bicara mengenai dana, tapi manusia itu sendiri sebenarnya juga modal yang di dalamnya adanya keterampilan, pengetahuan untuk menghasilkan nilai ekonomi. Tetapi dengan mengutip pemenang hadiah Nobel, Gery Becker mengatakan, pada akhirnya, sikap perilaku manusialah yang mengendalikan takdir ekonomi kita. Jadi dalam situasi apapun manusia itu, termasuk mereka yang miskin sekalipun pastilah memiliki bentuk modal, setidaknya manusia itu sendiri untuk belerja. Nah, menurut penulis, orang China yang merantau di berbagai tempat termasuk di Amerika di mana penulis bermukim, sering tidak punya modal, yang ada yaitu mereka mau bekerja keras.

Nah, etos kerja orang China yang pekerja keras itu bukan datang dari kebiasaan-kebiasaan individu. Tapi pola hidup yang ditanamkan sejak kecil sebagai hasil dari budaya China untuk bekerja keras yang membentuk mereka. Akar nilai-nilai yang ditanamkan di dalam keluarga orang-orang China itulah yang telah membentuk mereka menjadi pekerja keras. Dan hal tersebut dibawa ke berbagai tempat di mana mereka berada. Nilai-nilai itu bisa dilihat dari prinsip-prinsip tokoh terkenal mereka yaitu Konfusius dengan pengajaran pengembangan moral diri yaitu fokus pada diri sendiri di mana kita bisa meningkatkan jiwa manusia ke posisi yang lebih tinggi dari pada posisi sebelumnya.

Jadi mereka yang menjunjung kebijaksanaan-kebijaksanaan kuno dengan segala pengajarannya benar-benar merasuk dalam diri orang-orang China yang kemudian dipraktekkan di dalam kehidupan sehari-hari termasuk ketika dalam bekerja. Dan hal tersebut sebenarnya bisa duterapkan oleh siapa saja yang ingin mencapai kesuksesan di dalam hidup ini. Jadi buku ini sayang kalau dilewatkan begitu saja. Ketimbang kita hanya melihat keberhasilan mereka dan terpana dengan cara kerja mereka, mengapa kita tidak mencoba belajar kepada mereka.

Sekali lagi, modal mungkin sangat penting untuk kita melakukan nilai-nilai ekonomi. Namun demikian setiap kita sebenarnya memiliki modal, setidak-tidaknya satu modal yaitu diri kita, badan kita, tubuh kita, pikiran kita. Kita bisa melakukan pekerjaan apapun yang kita miliki dengan ketekunan. Dan percayalah, ketekunan tidak mungkin akan menghasilkan apapun. Jadi belajarlah menjadi kaya dan makmur kepada orang China. 

GONG XI FAT CAI


Ide Dari Buku . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates