Bisakah Demokrasi Kita Seberani US?

 

Buku yang akan saya angkat berjudul: A Long Time Coming karya dari Evan Thomas. Bagi kita yang kesulitan membaca dalam bahasa Inggris, jangan khawatir karena buku di atas telah diterjemahkan oleh Penerbit Gramedia dengan judul yang sama dengan menggunakan sub judulnya: Kampanye Inspiratif dan Sengit di Tahun 2008 Serta Kemenangan Obama yang Bersejarah.

Sebuah sejarah yang boleh dibilang terbalik menimpa sejarah Amerika di mana untuk pertama kalinya seorang keturunan kulit hitam bernama Barack Obama menjadi presiden. Obama pernah tinggal di negara yang berpenduduk Muslim terbesar di dunia yaitu di Indonesia.
 
Obama sejak 20 Januari 2009 menjadi orang nomer satu di Amerika, sebuah negara yang menurut buku ini merupakan bangsa yang untuk undang-undang dasarnya pernah mendukung adanya perbudakan dan menyangkal hak-hak orang-orang kulit hitam tersebut. Bukan hanya itu, Obama malah terpilih kembali untuk jabatan kedua kalinya menduduki istana Gedung Putih. Makanya penting untuk disimak buku ini karena tentu saja menjadi tidak mudah ketika sebuah perubahan besar terjadi termasuk dalam perpolitikan Amerika.

Dari segi perkiraan dengan dilihat dari berbagai latar belakang pribadi Obama sendiri, seperti warna kulitnya yang hitam, namanya yang tidak biasa kalau tidak dibilang aneh, latar belakang keluarganya yang tidak biasa bisa saja menjadi pelemah jalan Obama bisa melenggang ke kursi presiden Amerika yang ke 44 (sejak dia menjabat). Tapi dalam kenyataannya Obama yang berkendaraan politik melalui Partai Demokrat tersebut menang telak mengalahkan saingannya John McCain dari Partai Republik. Menurut buku ini, Obama bisa melenggang, sebagian, karena slogannya bahwa pencalonannya melintasi semua suku bangsa.

Menurut analisa buku ini, Obama bisa melenggang ke kursi presiden yang tentu saja tidak mudah itu karena dia tampil sebagai politisi kiri-tengah yang tampak lebih membumi, bukan sosok liberal Great Society, tetapi seorang yang sesuai tradisi Bill Clinton, meyakini pencapaian sasaran-sasaran pregresif melalui sarana garis tengah dan diselingi pesan kultural konservatif. Dan tudingan “sosialis” dari McCain-Sarah Palin sebagian gagal karena dirasa terlalu berlebihan. Itu merupakan pertempuran hebat antara dua kubu tersebut.

Nah, buku ini menulis bagaimana perjuangan dan strategi dari berbagai tokoh yang terlibat dalam ‘pertempuran’ untuk menuju kursi presiden. Sebuah buku yang layak untuk dibaca untuk menjadi pengetahuan mengenai perpolitikan di Amerika.
 
Lebih mengherankan lagi bahwa untuk yang kedua kalinya Mr. Obama kembali menduduki kursi presiden Amerika Serikat setelah mengalahkan Mitt Romney dari Partai Republik. Bisakah itu terjadi di Indonesia yang katanya menjadi negara dengan demokrasi cukup baik di dunia. Tapi bukan hanya itu, untuk pemilihan presiden tahun 2020 di mana Joe Biden menggandeng Kamala Harris seorang wanita keturunan Asia tepatnya India-Amerika. Perlu dicatat juga bahwa Kamala Harris adalah wanita pertama yang menduduki jabatan wakil presiden dalam sejarah Amerika.
 
Bisakah seorang Kristen, Hindu, Buddha, Kong Hu Chu, Aliran Kepercayaan lain bisa menduduki jabatan Presiden? Saya tidak terlalu berharap, dan tidak berani untuk berkeyakinan seperti itu. Amerika sudah membuktikan, tapi entah kapan kita bisa melakukan? Terserah apa kata Rakyat Indonesia.

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.