Kamis, 19 Desember 2019

Hampir setiap bulan bila ada waktu ke toko buku, baik toko buku loak atau ke lapak-lapak di mana banyak buku murah walaupun bekas, atau juga ke tempat-tempat perbelanjaan di mana kadang-kadang ada banyak dipajang buku atau ke toko buku besar, tapi nyatanya untuk memberi waktu untuk menuliskannya hasil dari membaca belum sempat, akhirnya hari ini muncul komitmen untuk mulai menulis lagi.

Sementara buku yang sedang saya baca saya peroleh di toko buku Gramedia di Surabaya di mana ada tempat-tempat buku dengan harga sekitar 10 ribuan sampai 25 ribuan yang tentu saya menyesuaikan dengan kantong. Dan pilihan saya untuk membeli buku adalah buku karangan Barry Schwartz berjudul The Paradox of Choice: Why More is Less atau dalam bahasa Indonesianya diterjemahkan dengan; Mengapa Lebih itu Justru Kurang.

Menarik sekali bagi saya isi buku ini karena memang berbicara mengenai perilaku kita sehari-hari ketika kita diperhadapkan dengan banyaknya berbagai pilihan yang terpampang di berbagai tempat. Pilihan itu bisa bermacam-macam, baik itu pilihan barang atapun jasa dan bahkan apapun. Seperti kita ketahui, kita kalau masuk ke mal-mal dan ingin membeli satu barang saja, katakanlah kita mau membeli hand phone, maka yang terjadi adalah kita akan disuguhi berbagai macam handphone dari berbagai merk. 

Coba kalau Anda ke tempat penjual barang elektronik Anda akan disuguhi merk-merk seperti Jual Vivo, SONY murah, Obral SAMSUNG, Baru muncul ASUS, BENQ, BEYOND, BLACKBERRY, CECT, COOLPAD, DAXIAN, DELL, DOPOD, D-ONE, EASTCOM ERICSSON, ETEN, GSMART, HAIER, HISENSE, HTC, HUAWEI, IMATE, IMOBILE, IPAQ K-TOUCH, KONKA, KOZI KYOCERA, LG, M-MOBILE, MAXON, MICXON, MITAC, MyG, NEC, NEWGEN, NEXIAN, O2, PALM, PANASONIC, PANTECH, PHILIPS, QTEK, RAZTEL, SANEX, SANYO, SONY, ERICSSON, SENDO, SEWON, SHARP, SIEMENS, SKY, STARTECH, SONY TAXCDUO, TMOBILE, TOSHIBA, TREO, TUNGSTEN VERTU, VIEWSONIC, VK XPLORE ZTC ZTE, XIOMI, IPHONE dan seabrek lagi pilihan-pilihan yang membuat kita akan pusing kepala. 

Bandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya di mana orang hanya memiliki sedikit pilihan.
Banyak pilihan memang ada sisi positifnya di mana kita bisa memilih yang terbaik di antara yang baik, walaupun pekerjaan memilih ini tidak gampang. Artinya nyatanya semakin banyak pilihan maka kita akan semakin rumit, hidup kita malah lebih banyak meluangkan waktu untuk memilih. Dahulu, orang bila ingin membeli hp maka karena pilihan sedikit maka akhirnya kita begitu mudahnya ke toko hp dan tidak terlalu lama langsung menentukan

Nah, di sinilah menurut Barry, karena semakin banyaknya pilihan yang ada di depan kita, maka rupanya pilihan-pilihan itu akhirnya menjadi bersifat negatif terhadap kesejahteraan emosional dan psikologis, walaupun pilihan itu dianggap sebagai tanda kebebasan pribadi yang sering kita agung-agungkan. Tapi apakah lalu, dengan banyaknya pilihan yang ada di depan kita itu memberi kepuasan? Nyatanya tidak, tapi malah kita bisa jadi akan semakin bingung.

Sebagai cerita tambahan saja, beberapa waktu lalu, seorang teman datang ke rumah dan ingin diantar ke sebuah mal untuk belanja berbagai keperluan lebaran, dan ketika saya bawa ke sebuah mal yang memang cukup lengkap, betapa saya dibuatnya capek, menggerutu dalam hati dan bahkan bosan mengikuti teman saya memilih-milih berbagai pilihan seperti baju, celana, sandal, sarung dan lain-lainnya. Bagaimana tidak merasa bosan dan capek, memilih satu celana saja tidak cukup hanya satu toko atau dua toko, tapi berkeliling toko, tapi akhirnya kadang-kadang harus kembali ke toko yang pertama yang kita kunjungi. Benar-benar melelahkan banyaknya pilihan.

Lain lagi, bagi teman-teman yang sedang mencoba-coba untuk mencari berbagai bisnis di internet, dan bila mencoba untuk melakukan pencarian di Google, maka ribuan pilihan yang masing pilihan menawarkan bisnis di internet yang sangat beragam dan hampir-hampir kita sering kita tidak tahu yang mana yang benar yang mana yang tidak benar dan yang mana yang menipu dan yang mana tidak menipu. Banyak pilihan, membuat kita terkadang pusing, pusing pusing kepala

Makanya buku ini memberi 11 langkah praktis yang dapat menolong Anda di mana Anda bisa menarik banyak pelajaran dari padanya. Makanya baik kalau Anda memiliki buku terbitan PT Bhuana Ilmu Populer (Kelompok Gramedia) ini. Buku yang cukup menarik.
loading...

Ide Dari Buku . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates